Mata Di Atas Air

Mata Di Atas Air

Malaysia Menggunakan Pangkalan Laut Untuk Mempertahan Dari Ancaman Teror

Staf FORUM

Laksamana Kamarulzaman Ahmad Badaruddin, Kepala Angkatan Laut Di-Raja Malaysia [Foto oleh ANGKATAN LAUT DI-RAJA MALAYSIA]

Mereka datang dengan perahu motor — sekitar 235 militan, ada yang bersenjata — dari Kepulauan Sulu di Filipina Selatan dengan perhatian mereka untuk mengambil alih sebagian dari Sabah, Malaysia, wilayah yang sebelumnya dikenal sebagai Borneo Utara.

Apa yang sekarang disebut sebagai kebuntuan Lahad Datu 2013 menuntut tol berat pada militan dan angkatan keamanan Malaysia. Ini juga memicu cara baru untuk berpikir tentang bagaimana Malaysia harus mempertahankan diri melawan ancaman teror dari laut.

Percobaan pengambilalihan oleh angkatan keamanan Royal Kesultanan Sulu dan Borneo Utara pada Februari 11, 2013, terkejut-kan Malaysia dan Filipina, menurut sebuah analisis oleh badan pemikir Pusat untuk Strategis dan Pelajaran Internasional, Washington, DC. Itu juga menyebabkan solusi inovatif oleh militer Malaysia — penciptaan pangkalan laut tetap dan gesit untuk menghentikan ancaman sebelum mereka mencapai ke pantai.

Pemerintah Malaysia bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan swasta untuk mengonfigurasi alat pengebor minyak yang ditutup dan kapal kargo ke pangkalan-pangkalan laut, yang berfungsi sebagai pangkalan operasi di-depan untuk personil militer. Mereka juga berfungsi sebagai titik peluncuran untuk kapal berkecepatan tinggi, kapal patroli, helikopter dan kendaraan udara tak berawak.

Laksamana Kamarulzaman Ahmad Badaruddin, kepala Angkatan Laut Malaysia, memberitahu FORUM, “jika Anda sudah menghadapi situasi atau apa saja tantangan, Anda harus melihat semua tantangan ini dan mengubahnya menjadi peluang. Ini adalah pendekatan yang sangat inovatif untuk mengatasi beberapa kemampuan kesenjangan.”

Invasi yang memicu proyek pangkalan laut mulai ketika Jamalul Kiram III, salah satu penuntut takhta Kesultanan Sulu, mencoba untuk menegaskan klaim teritorial Filipina ke Sabah Timur di Malaysia yang belum terselesaikan.

Apabila disiagakan terhadap ancaman, angkatan keamanan Malaysia mengelilingi desa Tanduo di Lahad Datu dan, setelah berminggu-minggu negosiasi gagal, para militan diarahkan. Setelah kebuntuan berakhir, 56 militan, enam warga sipil dan 10 anggota dari angkatan keamanan Malaysia tewas.

Kapal kargo yang dikonversi Tun Azizan boleh membawa 99 kru dan mempunyai ruang tempat tidur, ruang binatu, tempat peyimpanan makanan, ruang komunikasi dan persediaan air minum. [Foto oleh ANGKATAN LAUT DI-RAJA MALAYSIA]

Konflik menggambarkan fakta bahwa domain Maritim Timur Sabah-pesisir kasar di pantai timur Malaysia sepanjang 1.733-kilometer yang meliputi lebih dari 53.000 kilometer persegi air — memerlukan perlindungan keamanan 24 jam sehari, 365 hari setahun, Kamarulzaman berkata.

Ancaman keamanan saat ini lebih multifaset daripada zaman penyanderaan Lahad Datu.

Kamarulzaman menjelaskan bahwa pengaruh negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) telah menyebar di seluruh Filipina Selatan, inspirasi organisasi yang termasuk Kelompok Abu Sayyaf (ASG), pejuang kemerdekaan Islam Bangsamoro dan Gerakan Raja Solaiman mengancam keamanan di wilayah dan beroperasi dari pantai-pantai di Malaysia.

Pejuang ASG, yang telah terlibat dalam berbagai penculikan untuk tebusan di perairan Timur Malaysia, telah berjanji kesetiaan mereka untuk ISIS, kata Kamarulzaman. “Itu membawa faktor terorisme ke domain, dan sesuatu yang kami harus sangat prihatin,” katanya.

Selain dari tambahan pangkalan laut, Malaysia bekerja dengan Indonesia dan Filipina dalam mengkoordinirkan patroli laut. “Mereka [ASG] menggunakan setiap kesempatan untuk penculikan untuk tebusan,” katanya, “tapi kami mempunyai kepercayaan diri yang tinggi dan keyakinan dengan bangsa-bangsa. Diskusi yang berlangsung di tingkat tertinggi untuk mengetahui bagaimana untuk mengoperasionalkan konsep ini.’’

Bagi menempatkan personil militer di perairan sebagai garis pertama pertahanan, Laksamana katakan kemitraan publik-swasta yang dibentuk dengan raksasa minyak Malaysia Petronas, yang mendanai proyek ini.

Angkatan Darat Malaysia (MAF) bekerja dengan Petronas untuk di-retrofit sebuah pengebor minyak yang ditutup dan dua kapal kontainer untuk menciptakan pangkalan laut yang bernama Sharifah Roziah, Tun Azizan dan Bunga Mas 5.

Pangkalan laut mempunyai kapasitas yang mengagetkan. Salah satu pangkalan laut mobil – kargo kapal Tun Azizan yang dikonversi, misalnya — dapat menampung 99 kru dan mempunyai tidur tempat, ruang binatu, penyimpanan makanan, ruang komunikasi, pembangkit listrik, persediaan air minum dan ruang untuk peralatan militer.

Tun Azizan diberi nama Almarhum Tun Azizan Zainul Abidin, mantan kepala pegawai eksekutif dan Presiden Petronas. Pangkalan laut pengebor minyak, yang merupakan platform yang tetap, diberi nama Tun Sharifah Rodziah, istri ketiga dari Almarhum Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj, Perdana Menteri pertama Malaysia.

Pangkalan laut yang lengkap dengan radar mempunyai multi fungsi, menurut dokumen yang disediakan oleh Angkatan Laut Di-Raja Malaysia.

  • Komando dan kontrol: platform yang berfungsi sebagai komando dan pusat kontrol untuk mengkoordinasikan operasi militer. Dengan bantuan helikopter, kendaraan udara tak berawak dan perahu interceptor, mereka dapat memblokir teroris atau bajak laut dari menginfiltrasi wilayah perairan Malaysia.
  • Dukungan logistik: pangkalan laut dapat digunakan bukan hanya oleh MAF tetapi juga oleh polisi dan lembaga-lembaga pemerintah lain. Mereka digunakan untuk pengisian bahan bakar kapal dan helikopter, pelayanan medis, evakuasi medis dan bahkan untuk menyediakan tempat yang nyaman bagi para pelaut untuk mendapatkan makanan dan istirahat.
  • Pencegahan: Keberadaan pangkalan laut menyediakan pencegahan terlihat terhadap ancaman teror.

Petronas dan salah satu perusahaannya, Malaysia International Shipping Corp. (MISC), mendanai retrofitting kapal-kapal kargo dan pengebor minyak dan staf dari pangkalan laut. Kru di kapal-kapal kontainer yang dikonversi berasal dari perusahaan perkapalan. Mereka menerima pelatihan dari militer dan menjadi penolong awak angkatan laut Malaysia, Kamarulzaman berkata.

Katanya investasi berhasil dividen bagi perusahaan-perusahaan. Pertama, Petronas dan MISC mempunyai minat dalam melindungi investasi mereka — kapal dan pengebor minyak — dan pangkalan laut melindungi mereka. Ada juga tambahan keuntungan personil, katanya.

“Mereka menyadari selama waktu kru mereka menjadi semakin lebih disiplin” dengan seragam dan pelatihan militer, katanya. “Mereka menjadi lebih patriotik karena mereka merasa seperti mereka berkontribusi terhadap keamanan nasional.”

Perusahaan memberikan kontribusi terhadap kesejahteraan bisnis mereka, Laksamana menambah, dan Malaysia mendapatkan tenaga kerja yang “gratis.”

Namun, pangkalan tidak secara eksklusif digunakan oleh militer. Mereka dapat diakses oleh polisi Marinir, petugas bea cukai dan badan penegakan Maritim Malaysia, misalnya. “[Konsep pangkalan laut] ini membawa orang bersama-sama,” kata Laksamana. “Itu memecah hambatan, memecah silo. Hal ini sangat menarik, dan kami sangat senang dengan hasilnya.”

Mungkin manfaat terbesar adalah peningkatan waktu respons. “Kami perlu merespons ancaman dengan lebih cepat,” kata Laksamana.

Pengebor minyak yang telah dikomisi dikonversi kepada pangkalan laut tetap yang boleh meluncurkan perahu dan helikopters. Perusahaan minyak raksasa Malaysia, Petronas mendermakan pengebor minyak itu dan mendanai konversi itu. [Foto oleh ANGKATAN LAUT DI-RAJA MALAYSIA]

METODE BARU, KONSEP LAMA

Sementara pangkalan laut Malaysia yang didanai swasta telah merintis wilayah baru dalam perencanaan militer modern, konsep menciptakan pangkalan laut adalah lebih dari satu abad.

Dalam laporan yang diterbitkan oleh Akademi Angkatan Laut A.S. pada tahun 2011, Kapten Angkatan Laut Pensiunan Sam J. Tangredi menulis bahwa angkatan A.S. telah menggunakan pangkalan laut sejak Angkatan Laut menjadi angkat global pada pergantian abad terakhir. “Kereta api fleet” Perang Dunia II [kapal pembantu, tangki minyak dan kapal-kapal persediaan yang diisi kapal-kapal pejuang di laut] yang menyediakan Armada pertempuran A.S. dengan jangkauan berbagai belum pernah terjadi sebelumnya dan kebebasan tindakan yang dapat dianggap sebagai pangkalan laut, karena mereka mengizinkan armada untuk mengisi-kembali persediaan di laut atau di pelabuhan terisolasi, tulis Tangredi, yang pada saat itu adalah Direktur regional perusahaan konsultasi Strategic Insight Ltd.

Militer A.S. telah lama menggunakan kapal permukaan untuk memasok dan untuk mendukung pesawat dan sistem penyerang, seperti sistem rudal jelajah Tomahawk.

Apa yang baru di Malaysia adalah negara itu mendapatkan perusahaan swasta untuk membayar dan staf pangkalan dan awalnya pangkalan tidak diciptakan untuk tujuan itu. Menteri Pertahanan Datuk Seri Husamuddin Tun Hussein mengatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh surat kabar Daily Express di Malaysia bahwa negara-negara lain berpotensi meniru modelnya.

“Kami menggunakan aset yang tidak lagi digunakan, seperti platform tidak terpakai Petronas dan ditingkatkan oleh Petronas,” katanya kepada Daily Express. “Biaya untuk membangun dan memperbaiki ditanggung oleh perusahaan itu. Pelaksanaan pangkalan laut adalah pendekatan out-of-the-box, buah inisiatif saya sendiri, dan itu adalah pendekatan pertama seperti nya di dunia, yang sekarang adalah model pertahanan untuk negara-negara lain.”

Kamarulzaman mengatakan negara-negara lain telah bertanya tentang bagaimana Malaysia mendirikan pangkalan laut nya. Itu membantu, katanya, mempunyai mitra yang mendanai dengan baik. Petronas, misalnya, didirikan pada tahun 1974 dan adalah di antara perusahaan terbesar di dunia oleh majalah Fortune.

“Kami mendorong orang untuk bekerja sama,” katanya. “Ada banyak yang menarik bagaimana kami melakukan ini.”

Pangkalan laut adalah bagian dari alat keamanan yang lebih luas yang dipanggil Komando Keamanan Sabah Timur, yang didirikan pada Maret 2013 setelah penyanderaan Lahad Datu.

Penguatan angkatan keamanan dekat atau di Pantai Timur Malaysia sudah membayar dividen. Pada tanggal 5 Desember 2016, angkatan keamanan membunuh tiga penculik terduga dan menangkap yang lain dalam baku tembak dekat Palau Gaya, Semporna.

Perdana Menteri mengaitkan pembunuhan dan menangkap pergeseran taktis dan negaranya meningkatkan komitmen untuk melindungi penduduk Sabah Timur. “Kami berharap ini akan berfungsi sebagai peringatan bahwa kami sangat serius dan akan menggunakan segala cara yang mungkin untuk menjaga penduduk di Sabah, terutama di Pantai Timur,” Perdana Menteri Najib Razak mengatakan, menurut freemalaysiatoday.com.

saham