Membuat Perangkat Pintar Aman

Membuat Perangkat Pintar Aman

Serangan-serangan maya baru baru ini yang memanfaatkan perangkat sehari-hari seperti kamera, perekam video, printer, router dan speaker adalah panggilan menyadarkan tentang bahaya tersembunyi dari Internet of Things (IoT).

Masalah bagi pembuat perangkat, meskipun, adalah bahwa sedikit dilengkapi dengan baik untuk menangani tugas asing menggagalkan hacker.

“Realitas yang keras adalah bahwa keamanan cyber bahkan bukan di radar kebanyakan produsen,” kata Trent Telford, CEO Covata, sebuah perusahaan keamanan internet. “Keamanan akhirnya akan menjadi prioritas, tetapi mungkin terlalu terlambat bagi generasi pengguna IoT ini.”

Hampir 30 miliar perangkat diharapkan dihubungkan ke Internet sebelum 2020 — semua nya kemungkinan rentan.

Bahayanya disoroti ketika ratusan ribu perangkat konsumen yang dimanfaatkan baru saja dijadikan, yang disebut, botnets, meluncurkan serangan terhadap target situs web, termasuk PayPal, Spotify, dan Twitter.

Ahli keamanan Cyber mengatakan ini hanya permulaan, tetapi beberapa kelompok industri muncul untuk fokus secara eksklusif pada keamanan.

Refiti mendirikan IoTSec Australia tahun ini untuk bekerja dengan pengusaha, sementara Yayasan Keamanan berbasis Inggris IoT mempunyai pembuat chip ARM Huawei dan Philips antara anggota-anggotanya.

Tujuan utama, kata pendiri John Moor, adalah menyederhanakan bimbingan supaya insinyur benar-benar membacanya. Yayasan itu akan meriliskan manual praktek terbaik yang pertama, kondensasi dokumen industri 300-400-halaman ke hanya 30 halaman.

“Tantangan adalah lebih dari tantangan teknis” untuk perusahaan-perusahaan ini, kata Moor. “Anda dapat menempatkan fitur keamanan di dalamnya, tetapi apakah anda menempatkan proses yang tepat, apakah Anda melakukan hal yang benar?”  Reuters

saham