Menghentikan Perdagangan Haram di Sumbernya

Menghentikan Perdagangan Haram di Sumbernya

Geng narkoba China mendorong krisis narkoba di Filipina

Reuters

Mereka tidak menemukan ternakan babi-babi. Apa yang mereka temukan, di hanggar yang lebih besar daripada padang sepak bola, adalah platform yang mendukung generator disel, peralatan pendingin industri dan penyulingan – semuanya untuk produksi narkoba methamphetamine yang sangat ketagihan. Itu Laboratorium ukuran industri, kata laporan polisi tersebut, mampu memproduksi setidaknya 200 kilogram meth sehari. Pada saat itu, satu kilogram meth memiliki nilai jalan setinggi 120.000 Dolar Amerika.

Otoritas penegak hukum Filipina telah diberitahu ke perkebunan itu oleh penduduk setempat yang melaporkan adanya kendaraan dengan pria-pria yang wajah Cina memasuki pada malam hari dan pergi sebelum fajar. Selama penggerebekan tersebut, polisi menahan Hong Wenzheng, seorang warga Cina berusia 39 tahun dari provinsi Fujian yang sekarang berada dalam penjara menunggu persidangan. Empat pria lainnya diyakini warga Cina lolos dan merupakan target pemburuan.

Insiden tersebut menunjuk pada sebuah fakta yang kurang enak bagi Presiden Filipina Rodrigo Duterte saat ia melanjutkan perang terhadap narkoba terlarang: Masalah yang dia hadapi sebagian besar dilakukan di Tiongkok, negara yang dipeluknya sebagai sekutu potensial dengan mengorbankan ikatan yang telah berlangsung lama dengan Amerika Serikat.

Penangkapan Hong, yang mengaku tidak bersalah, menambah jumlah warga Cina yang ditangkap di Filipina karena tuduhan narkotika. Dari 77 warga asing yang ditangkap karena pelanggaran obat terlarang antara Januari 2015 dan pertengahan Agustus 2016, hampir dua pertiga adalah warga Cina dan hampir seperempatnya adalah penduduk Taiwan atau Hong Kong, menurut Agensi Penguasaan Narkoba (PDEA) Filipina.

Dikenal dalam perdagangan sebagai “juru masak” dan “ahli kimia,” ahli produksi meth dari Tiongkok diterbangkan ke Filipina oleh sindikat narkoba untuk bekerja di laboratorium seperti di Gunung Arayat. Tiongkok bukan hanya sumber keahlian methamphetamine – ia juga merupakan sumber meth dan bahan kimia prekursor yang digunakan untuk memproduksi obat sintetis yang diselundupkan ke Filipina, menurut penguasa penegak hukum.” Adalah selamat untuk mengatakan bahwa mayoritas Meth kami berasal dari Cina, “kata juru bicara PDEA Derrick Carreon.

Polisi Para-Militer Cina menyita jumlah besar meth kristal di perdesaan Boshe, provinsi Guangdong, wilayah yang terkenal untuk memproduksi narkoba. [REUTERS]

MENJADI LEBIH AKRAB DENGAN TIONGKOK

Peran China yang dominan dalam perdagangan meth di Filipina tidak menghalangi Presiden Duterte untuk mendekatkan dirinya ke Beijing, bahkan saat dia menyatakan bahwa obat-obatan tersebut menjadi momok terbesar negaranya. Duterte melakukan kampanye anti-narkotika yang brutal yang menewaskan lebih dari 8.000 orang dan menyebabkan penangkapan lebih dari 48.000 orang selama delapan bulan pertama kampanye tersebut. Polisi sedang menyelidiki beberapa ribu lebih kematian.

Dalam perjalanan ke Beijing pada bulan Oktober 2016, presiden Filipina mengumumkan keselarasan dengan Tiongkok, meragukan aliansi hampir tujuh dekade antara Washington dan Manila. Pasakan ke Beijing telah membingungkan beberapa petugas kontrol narkoba di negaranya, yang mengatakan bahwa para pemimpin Tiongkok tidak banyak membantu selama bertahun-tahun dalam menghentikan arus narkoba ke Filipina.

“Tampaknya ada sedikit tindakan dari pihak pemerintah Tiongkok,” kata Richard Fadullon, wakil ketua jaksa agung dan ketua satuan tugas narkoba di Departemen Keadilan Filipina. “Anda akan berpikir bahwa entah bagaimana hal itu akan menjadi perhatian, tapi tampaknya tidak ada reaksi seperti itu.”

Kantor Duterte tidak merespons pertanyaan dari Reuters.

Saat ia lebih terbuka terhadap Tiongkok, Duterte juga menolak negara yang merupakan sumber utama bantuan dan keahlian untuk Manila dalam perang melawan narkoba – Amerika Serikat.

Agensi Penegakan Narkoba A.S. (DEA) memberikan pelatihan dan Intelijen ke otoritas obat terlarang di seluruh Filipina dan mendukung kelompok tugas antar-lembaga di bandara internasional di ibukota yang bertujuan untuk melawan perdagangan manusia. Carreon mengatakan DEA baru-baru ini membantu mengungkap enam insiden penangkapan kokain di bandara.

“Semua teman-teman saya berada di DEA A.S.” kata seorang pegawai pengontrol narkoba Filipina, yang berbicara tanpa menyebut nama. “Sebagian besar informasi berasal dari DEA A.S.”

Itu boleh berubah. Katakan bahwa hal itu “sangat memprihatinkan” oleh laporan pembunuhan di luar hukum dalam tindakan keras Duterte, Amerika Serikat baru-baru ini mengatakan bahwa pihaknya mengalihkan dana sebesar 5 juta Dolar Amerika untuk penegakan hukum Filipina dari program kontrol kepolisian narkoba.

Seorang pegawai polisi melihat sebuah laboratorium methamphetamine yang ditahan oleh pihak otoritas di desa terpencil Arayat, Pampanga. [Reuters]

PEGAWAI-PEGAWAI NARKOBA SKEPTIS

Sejak menjabat 30 Juni 2016, Duterte telah mengajukan beberapa kritik ke Tiongkok. Dia menyarankan setelah penggerebekan di laboratorium Meth Arayat bahwa jika Beijing menganggap negaranya sebagai teman, Tiongkok harus bertindak sesuai dengan aliran narkoba-narkoba. Pada bulan Agustus 2016, pemerintahnya memanggil duta besar Tiongkok untuk menjelaskan pasokan narkotika dari Tiongkok ke Filipina

Sekretaris Luar Negeri Perfecto Yasay mengatakan pada Reuters bahwa duta besar Tiongkok ke Manila, Zhao Jianhua, menolak tuduhan tersebut. “Saya mengatakan kepadanya bahwa laporan ini didasarkan pada informasi intelijen; Mereka telah divalidasi sejauh menyangkut kami,” kata Yasay.

Meski begitu, Duterte telah menunjuk pada apa yang dia katakan adalah kemauan Beijing untuk membantu Manila dalam perang melawan narkoba. Sejak berkunjung ke Beijing, dia belum menekan isu narkoba dan prekursor yang mengalir dari Tiongkok. Selama perjalanan itu, Duterte dan Presiden China Xi Jinping setuju untuk mendukung pertukaran intelijen, pengetahuan dan teknologi dalam mengatasi kejahatan narkoba, dan untuk membentuk mekanisme penyelidikan kasus narkoba bersama. Dalam sebuah komunike gabungan, Filipina mengucapkan terima kasih kepada China atas tawaran untuk menyumbangkan peralatan deteksi narkoba, bantuan dan pelatihan.

Beberapa pegawai-pegawai pemerintah Filipina mencemuh tawaran bantuan Tiongkok. “Saya hampir jatuh dari kursi saat mendengar bahwa Tiongkok akan membantu Filipina mengatasi masalah narkoba,” kata seorang pegawai Departemen Keadilan yang telah menangani kejahatan narkoba selama bertahun-tahun tetapi hanya menerima kerjasama kecil dari Beijing.

Dalam sebuah wawancara, juru bicara Polisi Nasional Filipina Dionardo Carlos mengatakan: “Kami tidak mengetahui adanya kerjasama narkoba berkualitas tinggi antara Tiongkok dan Filipina sejak kunjungan Presiden ke Beijing.”

Jeremy Douglas, perwakilan regional Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) untuk Asia Tenggara dan Pasifik, mengatakan bahwa ada “beberapa kerjasama dan pertukaran informasi” yang terjadi antara kedua negara mengenai perdagangan haram narkoba dan prekursor regional. “Tapi kami mengerti itu berdasarkan dari kasus ke kasus dan tidak sistematis atau rutin,” katanya. “Satu-satunya cara untuk merusakkan perdagangan haram ini adalah menargetkan perusahaan yang menjalankan bisnis.”

Duterte secara teratur mengatakan bahwa dia akan memburu pengacau narkoba. Pada bulan Oktober 2016, polisi mengumumkan bahwa mereka meluncurkan fase baru dalam tindakan keras narkoba yang akan berfokus pada target “bernilai tinggi”. Melalui pertengahan Desember 2016, bagaimanapun, kampanye presiden hampir secara eksklusif menargetkan pengguna dan pendorong kecil di lingkungan termiskin di negara tersebut, bukan narapidana obat yang membekalkan mereka dengan meth, atau “shabu”, seperti yang disebut di Filipina. Pada awal Maret 2017, Duterte mengulangi janji untuk mengejar target “bernilai tinggi” dan menciptakan sebuah komando gabungan untuk memobilisasi 21 lembaga negara. Dia menjelaskan sebuah “dorong prioritas” untuk “meletakkan di balik jeruji besi” pembuat, dealerdan pelaku mendagang narkotika sementara “mengubah pengguna menjadi anggota masyarakat yang produktif.”

MENUTUPI BAUAN

Dalam putaran lain, Tiongkok menawarkan bantuan Filipina untuk rehabilitasi narkoba selama kunjungan Duterte. Bahkan saat meth dan prekursor terus menuang dari Tiongkok ke negara tersebut, seorang pengusaha Cina telah berjanji untuk mendanai 10,000 tempat di dua pusat rehabilitasi di Filipina, yang memiliki beberapa fasilitas perawatan narkoba. Salah satu proyek dibuka pada akhir November 2016.

Penyitaan narkoba-narkoba dan penggerebekan polisi di laboratorium meth telah berdetak di bawah Duterte. Sembilan laboratorium telah dibongkar tahun ini, menurut juru bicara PDEA Carreon, yang lebih dari tiga tahun sebelumnya digabungkan. Enam dari lab ini telah diserang sejak Duterte menjabat.

Data yang disediakan oleh PDEA juga menunjukkan bahwa 1.520 kilogram meth telah disita pada tahun 2016 pada 10 – 2,5 kali keseluruhan angka untuk semua tahun 2015. Ini masih merupakan sebagian kecil dari jumlah yang dikonsumsi, kata Douglas dari PBB.

Di dekat lokasi penggerebekan polisi Gunung Arayat, Apolonia Pineda, 68, seorang penduduk setempat, mengingat kembali bahwa orang-orang Cina secara teratur membeli makanan dari toko umum yang bobrok di jalur tanah yang menuju ke perkebunan babi. “Orang-orang Cina itu mengatakan bahwa mereka mendirikan pabrik ban,” dari ingatannya. Perencanaan itu telah dipikirkan dengan baik. Rumput yang tingggi sebagian besar menyembunyikan anggar yang menampung lab meth, sehingga tidak mungkin orang yang lewat untuk mengintip.

Sementara tidak ada lagi babi di perkebunan tersebut, polisi menemukan beberapa ribu babi saat mereka menggerebek sebuah kandang babi di sebelah lain Gunung Arayat beberapa minggu sebelumnya. Di sana, mereka menemukan sebuah lab kecil di ruang bawah tanah sebuah bangunan. Menurut laporan polisi, 20 kilogram prekursor efedrin dan sejumlah kecil methamphetamine disita. Begitu juga tujuh warga Cina.

Sindikat narkoba mencari laboratorium meth di perkebunanbabi karena suatu sebab, kata Graciano Mijares, seorang pegawai polisi senior di wilayah tempat Arayat berada. Bau busuk dari babi itu menutupi bau kuat yang dilepaskan oleh masakan meth, katanya.

PENGAWASAN CINA

Selama berabad-abad, pedagang Cina berjalan ke pantai Filipina, mendarat di jung yang dilengkapi dengan keramik, teh dan sutra yang mereka tukar dengan emas, lilin, mutiara dan cangkang kura-kura. Saat ini, ekspor Tiongkok ke Kepulauan yang mempunyai lebih dari
100 juta orang termasuk sejumlah besar meth dan
bahan prekursor yang digunakan untuk membuat
narkoba tersebut.

Pegawai kontrol narkoba berjuang untuk mengukur secara tepat seberapa banyak meth mengalir ke Filipina dari Tiongkok. Volume produksi tanaman berbasis narkoba, seperti heroin dan kokain, dapat dihitung dari survei tanaman opium opium dan kokas di negara tertentu. Ini jauh lebih sulit untuk mengukur produksi meth, narkoba sintetis yang perbuat dari bahan kimia prekursor seperti efedrin dan pseudoephedrine yang digunakan secara legal di industri farmasi dan industri lainnya.

Perdagangan haram tersebut dikendalikan oleh kelompok kecil warga Cina yang bersatu padu mengawasi keseluruhan proses, Pegawai penegak hukum mengatakan, dari pengadaan prekursor di Tiongkok untuk memproduksi narkoba di Filipina ke distribusinya oleh gerombolan lokal. Polisi Filipina mengatakan bahwa kebanyakan dari mereka yang menjalankan perdagangan narkoba adalah Triad,  kumpulan penjahat yang kejam dan sindikat yang telah lama terlibat dalam perdagangan narkoba.

Prekursor melimpah di China. Peraturan lemah industri kimia dan farmasi Tiongkok yang luas, serta korupsi resmi, telah membuat negara ini “sumber ideal untuk bahan kimia prekursor yang ditujukan untuk produksi narkoba terlarang,” menurut laporan Departemen Luar Negeri A.S. pada tahun 2016.

Meth yang diselundupkan dari Tiongkok biasanya dilewati dari kapal-kapal besar ke kapal-kapal yang lebih kecil, terutama di pantai pulau Luzon, Filipina utara, para pegawai-pegawai mengatakan. Paket-paket kadang-kadang dijatuhkan ke laut sepanjang pantai Filipina yang kurang patroli dan dipungut oleh nelayan. Meth itu kemudian masuk ke tangan pedagang narkoba lokal.

Produksi meth di dalam Filipina memerlukan operasi yang berbeda. Prekursor sering tersembunyi dalam muatan kapal kontainer yang sah yang melintasi Laut Cina Selatan ke Filipina. Tibanya di darat, bahan kimia tersebut dikirim ke laboratorium, seperti yang ada di Gunung Arayat, di mana sebuah tim dengan orang-orang Cina telah berkumpul. Mereka termasuk ahli kimia untuk mengawasi produksi narkoba dan juru masak untuk benar-benar membuatnya. Mereka datang dengan penerbangan berlainan yang beraksi sebagai turis atau pengusaha, menurut seorang pegawai pengawas narkoba.

Polisi Cina memeriksa methamphetamine kristal yang disita di provinsi Guangdong, yang memproduksi sekitar sepertiga dari pengeluaran narkoba sintetis Tiongkok. [Reuters]

‘SHABU 11’

Ini sebagian besar merupakan templet untuk operasi meth yang terpapar di kasus “Shabu 11,” sebagai media lokal yang menjuluki mereka. Pada tahun 2012, 11 laki-laki – termasuk lima warga Cina – dihukum karena menciptakan apa yang disebut hakim sebagai “mega-lab” di kota Cebu. Lab, yang ditemukan pada tahun 2004, bertujuan untuk menghasilkan jumlah  yang “tidak masuk akal” dari meth di sebuah gudang yang menyamar sebagai bisnis yang sah, hakim memutuskan. Semua 11 mengaku tidak bersalah.

Seorang warga Inggris bernama Hung Chin Chang mengatakan kepada pengadilan bahwa dia telah bertemu dengan Calvin de Jesus Tan, seorang warga Cina dan pemodal operasi, di pulau Macau. Chang bersaksi bahwa Tan mengenalkannya pada laki-laki Cina lainnya yang akan menyewa tempat itu untuk meth Lab, bersama membangun tim produksi dan membeli bahan-bahannya.

Paspor dari lima pekerja laboratorium – seorang warga Cina, dua orang Taiwan dan dua orang Cina-Malaysia – diambil oleh tim itu setelah mereka sampai di Filipina. Kelompok tersebut menyewa tiga gudang, satu untuk memproduksi meth, satu untuk mengeringkannya dan yang ketiga untuk kemasan dan penyimpanan produk.

Pada hari-hari sebelum penggerebekan tersebut, seorang pegawai polisi memberi kesaksian, lampu gudang menyala sepanjang malam, mesin-mesin di dalamnya bekerja rata, dan ada bau busuk di udara. Ke sebelas pria itu semua menjalani hukuman seumur hidup di penjara Filipina.

Resor kasino di Manila memberi para pelaku pedagang haram cara bebas-risiko untuk mencuci uang tunai. Meth yang diproduksi di laboratorium kadang-kadang dibawa ke kasino di ibu kota, di mana banyak jaguh bertaruh adalah orang Cina, seorang pegawai pengawas narkoba setempat menjelaskan. Dengan ambisi untuk mengubah Manila menjadi salah satu pusat perjudian di Asia, pemerintah telah membebaskan kasino dari undang-undang anti-pencucian uang yang akan mewajibkan mereka melaporkan transaksi yang mencurigakan.

SEPERTI MEMUKUL TIKUS MONDOK 

Tiongkok kadang-kadang bergerak melawan produksi meth di laboratorium besar di provinsi selatannya. Ribuan tersangka ditahan pada tahun 2014, misalnya, dalam sebuah kampanye anti-narkoba di provinsi Guangdong.

Meskipun ada upaya ini,Tiongkok tetap menjadi sumber prekursor utama untuk produksi meth di seluruh Asia. Secara global, sebagian besar serangan epedrin mentah pada tahun 2014 dilaporkan oleh Tiongkok, dengan 31.6 ton, menurut Badan Pengawas Narkotika Internasional di Wina. Ini diikuti oleh Filipina dengan 510 kilogram, yang menurut UNODC terutama berasal dari Tiongkok. Jumlah yang disita di Filipina adalah “penurunan pepatah di lautan,” kata Douglas dari UNODC.

Ketika mereka meningkatkan usaha mereka terhadap produksi meth, pegawai penegakan narkoba setempat mengatakan bahwa mereka mengharapkan pelaku pedagangan haram memindahkan beberapa operasi ke laboratorium terapung, di mana meth dimasak di atas kapal yang tertambat di lepas pantai. Pada bulan Juli, empat warga Hong Kong ditangkap di sebuah kapal nelayan yang berlabuh di Subic Bay, yang pernah menjadi lokasi pangkalan angkatan laut A.S. Orang-orang tersebut menolak tuduhan memproduksi dan menjual meth dan sedang dalam tahanan menunggu persidangan.

Pengejaran mendera ini terhadap geng meth Cina tidak akan berhasil, kata Fadullon, pejabat pengadilan senior Filipina.

“Mereka akan terus berproduksi di daerah yang berbeda yang paling tidak diharapkan oleh pihak berkuasa.” Jika pemerintah Duterte ingin menghentikan meth dari jalan, dia berkata, “akhirnya mereka harus pergi ke sumbernya dan mengadakan diskusi-diskusi tingkat tinggi tentang bagaimana menghentikan semua ini — berbicara dengan pemerintah Cina.”

saham