Menyimpulkan kebijakan Rusia terhadap Laut Cina Selatan

Menyimpulkan kebijakan Rusia terhadap Laut Cina Selatan

Bagi Rusia, masalah Laut Cina Selatan merupakan tempat dua tingkat kebijakannya bersinggungan

Kebijakan Rusia mengenai sengketa Laut Cina Selatan (LCS) lebih kompleks daripada yang terlihat.

Posisi resmi Moskow menampilkan Rusia sebagai aktor ekstraregional yang tidak memiliki kepentingan dalam sengketa tersebut. Menurut Kementerian Luar Negeri Rusia, Rusia “tidak pernah menjadi peserta sengketa Laut Cina Selatan” dan menganggapnya “masalah prinsip untuk tidak berpihak kepada pihak mana pun.” Namun, di balik penampilan ketidakterlibatan formal adalah pengembangan militer Rusia di kawasan Indo-Asia-Pasifik dan kesepakatan persenjataan dan energi bernilai miliaran dolar dengan negara-negara penggugat lainnya.

Faktor-faktor ini mengungkapkan bahwa walaupun Moskow mungkin tidak memiliki klaim teritorial langsung di LCS, namun memiliki sasaran, kepentingan, dan tindakan strategis yang memiliki kaitan langsung dengan perkembangan sengketa LCS.

Seperempat program modernisasi militer besar-besaran Rusia sampai tahun 2020 ditujukan untuk armada Pasifik, yang bermarkas besar di Vladivostok, agar lebih siap untuk operasi jangka panjang di laut jauh. Kerja sama militer Rusia dengan Tiongkok telah berkembang sampai-sampai Presiden Vladimir Putin menyebut Tiongkok sebagai “mitra alami dan sekutu alami” Rusia.

Latihan angkatan laut gabungan terbaru kedua negara — Joint Sea 2016 — dilakukan di LCS dan menjadi latihan pertama yang melibatkan Tiongkok dan negara kedua di laut yang disengketakan setelah keputusan pengadilan yang berbasis di Den Haag mengenai klaim teritorial sembilan garis putus-putus Tiongkok.

Namun, hubungan Rusia dengan Vietnam menunjukkan tren kenaikan yang sama: Hubungan Rusia-Vietnam telah ditingkatkan menjadi “kemitraan strategis komprehensif” yang sebanding dengan hubungan Rusia-Tiongkok. Rusia dan Vietnam sedang mengembangkan proyek gas bersama di LCS, dan Moskow juga mencoba untuk kembali ke pangkalan angkatan laut Cam Ranh dan menjual sistem persenjataan canggih kepada Hanoi yang meningkatkan kemampuan pertahanan Vietnam.

Oleh karena itu, perilaku aktual Moskow hampir tidak sesuai dengan netralitas pernyataan resminya. Pengayaan simultan kerja sama militer dengan Beijing dan Hanoi — dua negara penggugat utama di LCS — membuat niat Rusia sulit untuk ditafsirkan dan memerlukan kerangka kerja lebih holistis yang merangkum berbagai tingkat kepentingan kebijakan luar negeri Rusia. Kekuatan besar memainkan permainan kebijakan luar negeri multitingkat yang mungkin tumpang tindih di area tertentu. Bagi Rusia, masalah LCS adalah tempat dua tingkat kebijakannya — penyeimbangan anti-hegemonik sistemik dan perlindungan nilai regional non-sistemik — bersinggungan.

Kapal-kapal militer dan kapal selam Rusia ditambatkan di Sungai Neva selama Hari Angkatan Laut di St. Petersburg, Rusia.
[THE ASSOCIATED PRESS]

Tingkat pertama — penyeimbangan sistemik — didorong oleh distribusi kekuatan global dan persepsi ancaman utama. Sebagai penyeimbang sistemik, Rusia menantang unipolaritas yang dipimpin A.S. dalam banyak hal, sebagaimana dibuktikan oleh kebijakannya di Georgia, Ukraina, dan Suriah. Dorongan untuk menyeimbangkan pemimpin sistem (Amerika Serikat) membuat Rusia mencari penyelarasan dengan Tiongkok, yang, seperti Rusia, juga menentang dominasi unipolar Amerika Serikat. Dengan demikian, penilaian ancaman eksternal Rusia dan Tiongkok bertepatan karena kedua negara itu menganggap kebijakan A.S. sebagai ancaman.

Tekanan yang berasal dari sistem internasional yang dipimpin A.S. dan insentif yang dihasilkan untuk menolaknya menghasilkan landasan kuat yang mendorong Rusia dan Tiongkok secara bersama-sama. Dari perspektif ini, LCS bagi Rusia adalah bagian dari permainan global lebih besar yang menentukan bahwa Rusia tidak melawan kepentingan Tiongkok, namun memberikan dukungan secara diam-diam.

Tingkat kedua — perlindungan nilai regional — dimotivasi oleh pertimbangan domestik dan regional dan terwujud dalam kombinasi kebijakan yang bertujuan untuk mendiversifikasikan hubungan regional Rusia dan mencegah potensi ketidakstabilan yang dapat memengaruhi kepentingan ekonomi Rusia di Indo-Asia-Pasifik. Kebijakan ini juga mengarahkan keinginan komersial Moskow untuk mendapatkan keuntungan dari kesepakatan energi, infrastruktur, dan persenjataan.

Lewat memperkuat hubungan dengan Hanoi, termasuk ekspor persenjataan, kerja sama teknik militer, dan proyek energi bersama, Moskow menciptakan konfigurasi kekuatan dan kepentingan yang lebih seimbang di seputar LCS dan sekaligus mendiversifikasikan portofolio mitra Asianya, dengan Vietnam yang juga berfungsi sebagai pembuka jalan untuk komunitas Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara.

Ini menjelaskan mengapa Rusia, meskipun tidak menentang kebijakan Tiongkok, juga tampak bersimpati terhadap kekhawatiran Vietnam di LCS. Persinggungan kedua tingkat itu menciptakan ambiguitas intrinsik kebijakan LCS Rusia.

Implikasi utama dari “permainan dua tingkat” ini adalah bahwa sifat sengketa LCS bagi Rusia —- serta respons kebijakan Rusia — merupakan variabel dan bukan konstanta. Semakin sengketa LCS menyimpang dari isu kedaulatan regional ke ranah konfrontasi Tiongkok-A.S., perilaku Rusia di kawasan ini lebih cenderung mengusung fitur penyeimbang anti-unipolar. Sebaliknya, semakin sedikit Amerika Serikat terlibat, semakin banyak kebijakan Rusia di kawasan ini menjauh dari penyeimbangan tingkat sistem dan semakin besar kemungkinannya untuk membawa fitur perlindungan nilai regional.

Sejauh ini, dua lapis kebijakan Rusia di LCS telah berjalan dengan baik tanpa saling bertentangan: Vietnam mendapat keuntungan dari kerja sama dengan Rusia bukan hanya karena kerja sama semacam itu sungguh membawa manfaat, tetapi juga karena mengingat kedekatan hubungan Tiongkok-Rusia, kerja sama itu menyediakan gerbang tambahan untuk memperbaiki hubungan dengan Tiongkok, yang membawa arti penting bagi Hanoi. Selain itu, Hanoi memiliki pengalaman panjang menggunakan peralatan militer dan persenjataan Rusia. Kebijakan Rusia juga sesuai dengan perhitungan strategis Beijing. Meskipun kemitraan strategis Rusia-Vietnam dengan komponen militernya yang kuat mungkin terlihat anti-Tiongkok, kenyataannya kemitraan itu sejalan dengan kepentingan Beijing karena hal itu membantu mencegah konsolidasi aliansi Hanoi-Washington.

Meskipun merasa tidak senang dengan transfer persenjataan Rusia ke Vietnam, Beijing mengakui bahwa penolakan atau penghentian transfer tersebut akan mengakibatkan Hanoi beralih dari kebijakan diversifikasi kontak militernya saat ini ke keberpihakan lebih kuat pada Washington. Pergeseran ini akan mengetatkan lingkar pengepungan yang dipimpin A.S. di sekitar Tiongkok. Oleh karena itu, terlepas dari perlawanan tegas terhadap internasionalisasi perselisihan LCS, Beijing menerima keterlibatan lebih besar Rusia serta kerja sama militer Rusia-Vietnam.

Rusia, dengan melibatkan Tiongkok dan Vietnam, mewujudkan sasaran regional dan globalnya. Rusia meningkatkan kepentingannya dalam penyeimbangan kekuatan di Indo-Asia-Pasifik, memperlambat tercapainya kesepakatan antara A.S.-Vietnam, dan membentuk sengketa LCS sehingga ada lebih banyak ruang untuk negosiasi multilateral. Bagi Rusia, mempertahankan status quo, betapa pun tidak sempurnanya hal itu, lebih baik daripada menghadapi kemenangan satu pihak atas pihak lainnya.

East-West Center pada awalnya menerbitkan analisis ini, berjudul “Dua Tingkat Kebijakan Rusia terhadap Laut Cina Selatan (The Two Levels of Russia’s South China Sea Policies),” dalam Asia Pacific Bulletin edisi Maret 2017. Pandangan yang diungkapkan dalam Asia Pacific Bulletin merupakan pandangan penulis dan tidak mencerminkan kebijakan atau posisi East-West Center atau organisasi tempat penulis terafiliasi. Artikel ini telah mendapatkan izin untuk dicetak ulang dan diedit supaya sesuai dengan format FORUM.

saham