Permainan Angka Maritim

Permainan Angka Maritim

Memahami dan Menanggapi Tiga Kekuatan Laut Tiongkok

Dr. Andrew S. Erickson/U.S. Naval War College

Didukung oleh industri galangan kapal terbesar di dunia, serta anggaran pertahanan dan perekonomian terbesar kedua di dunia di bawah kepemimpinan ambisius Xi Jinping, Tiongkok menjadi kekuatan laut besar dengan kekuatan dan caranya sendiri. 

Angkatan bersenjata Tiongkok terdiri dari tiga organisasi besar, masing-masing dengan subkomponen maritim yang sudah merupakan kekuatan laut terbesar di dunia dalam hal jumlah kapal. Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) berisi Angkatan Laut PLA (PLAN); Kepolisian Bersenjata Rakyat secara resmi telah ditugaskan atas sebagian besar pasukan penegak hukum maritim di penjaga pantai Tiongkok (CCG); dan Milisi Angkatan Bersenjata Rakyat berisi proporsi yang semakin besar dari unit di atas laut, Milisi Maritim Angkatan Bersenjata Rakyat (PAFMM). 

Tidak mengumbar perang melainkan bertekad mengubah status quo secara paksa, Beijing memberdayakan kekuatan laut kedua dan ketiganya yang sangat besar dalam apa yang disebut operasi zona abu-abu maritim untuk memajukan klaim kedaulatannya yang dipersengketakan di laut-laut dekat (Laut Kuning, Laut Cina Timur dan Selatan). Umumnya, kekuatan laut pertamanya memberikan koordinasi dan pencegahan dari atas cakrawala. 

TIGA KEKUATAN LAUT

Pasukan laut pertama Tiongkok, PLAN, sudah memiliki kapal yang paling banyak daripada angkatan laut mana pun. “PLAN adalah angkatan laut terbesar di Asia, dengan lebih dari 300 kapal permukaan, kapal selam, kapal amfibi, dan pesawat patroli,” menurut Laporan Kekuatan Militer Tiongkok 2017 dari Pentagon. Pada tahun 2020, PLAN akan memiliki 313-342 kapal perang, demikian ramalan dari Kantor Intelijen Angkatan Laut A.S. Sementara itu, per 13 April 2018, Angkatan Laut A.S. memiliki 285 “kapal pasukan tempur yang siap dikerahkan,” menurut situs web resminya.

Kekuatan laut kedua Tiongkok, penjaga pantai, juga merupakan yang terbesar di dunia, dengan lebih banyak lambung dibandingkan gabungan semua tetangga regionalnya: 225 kapal dengan kapasitas lebih dari 500 ton yang mampu beroperasi di lepas pantai dan 1.050 lebih lainnya yang terbatas pada perairan yang lebih dekat, dengan total 1.275. Pada tahun 2020, CCG diproyeksikan memiliki total 1.300 lebih kapal: 260 kapal besar yang mampu beroperasi di lepas pantai, banyak yang mampu beroperasi di seluruh dunia, dan 1.050 lebih kapal kecil yang terbatas pada perairan yang lebih dekat.

Kapal induk pertama Tiongkok, Liaoning, berlayar memasuki Hong Kong sebagai persinggahan.
THE ASSOCIATED PRESS

Dari tahun 2005 sampai 2020, ini mewakili peningkatan bersih 15 tahun sebesar total 400 kapal penjaga pantai. Itu termasuk 202 kapal tambahan yang mampu beroperasi di lepas pantai, yang mewakili pertumbuhan 350 persen dalam kategori terakhir. 

Dalam hal peningkatan kualitatif, Tiongkok kini telah mengganti kapal patroli besar yang lebih tua dan kurang kapabel. Tiongkok menerapkan pelajaran yang didapat dari mengamati “standar emas” penjaga pantai A.S. dan Jepang, serta peningkatan pengalaman CCG yang beroperasi lebih jauh di lepas pantai untuk periode yang lebih lama. Fitur kapal baru yang dihasilkan meliputi helikopter, perahu interseptor, meriam dek, meriam air kapasitas tinggi dan seakeeping yang lebih baik. Dengan panjang 165 meter, tiang 20 meter lebih, dan dengan muatan penuh 10.000 ton lebih, dua cutter kelas Zhaotou Tiongkok adalah kapal penjaga pantai terbesar di dunia dan menggantikan lebih dari sebagian besar kapal perusak angkatan laut modern. Sebagian besar kapal CCG yang baru dibangun memiliki dek helikopter, beberapa dengan hanggar. Banyak kapal CCG baru memiliki landasan perahu luncur cepat di fantail, yang memungkinkan pengerahan cepat perahu interseptor. Ini termasuk perahu interseptor cepat sepanjang sekitar 10 meter dengan mesin outboard kembar yang memungkinkan kecepatan tinggi untuk penegakan hukum visit, board, search and seizure (VBSS) terhadap kapal penangkap ikan atau kapal lainnya. Banyak kapal baru memiliki meriam 30 mm yang terpasang, dengan beberapa kapal yang lebih besar membawa meriam utama 76 mm. Kapal CCG yang terakhir dibangun kini memiliki meriam air output tinggi yang terpasang tinggi pada superstrukturnya. 

Kekuatan laut ketiga Tiongkok, PAFMM, merupakan kekuatan yang diorganisir, dikembangkan dan dikendalikan negara yang beroperasi di bawah rantai komando militer langsung untuk melakukan kegiatan nasional Tiongkok. Kekuatan ini didukung secara lokal, tetapi melapor kepada pucuk pimpinan birokrasi terpusat Tiongkok: Panglima Tertinggi Xi sendiri. Unit elit paruh waktu yang terlibat dalam banyak insiden ini menyertakan pekerja industri bahari (misalnya, nelayan) secara langsung ke dalam angkatan bersenjata Tiongkok. Sementara mempertahankan pekerjaan sehari-hari, mereka diorganisir dan dilatih di PAFMM, sering kali oleh angkatan laut Tiongkok, dan diaktifkan atas permintaan.

Sejak tahun 2015, bermula di Sansha City di Kepulauan Paracel, Tiongkok telah mengembangkan pasukan milisi purnawaktu: unit yang lebih profesional, termiliterisasi, dibayar dengan baik termasuk rekrutan militer, yang menjadi kru 84 kapal besar yang dibangun dengan meriam air dan rel eksternal untuk penyemprotan dan penghantaman. 

Kurangnya tanggung jawab penangkapan ikan, personel berlatih untuk berbagai kontingensi masa perang dan masa damai, termasuk dengan senjata ringan, dan dikerahkan secara rutin ke fitur Laut Cina Selatan yang dipersengketakan bahkan selama moratorium penangkapan ikan.

OPERASI LAUT JAUH VERSUS DEKAT

Kekuatan kedua dan ketiga Tiongkok membantu operasionalisasi strategi angkatan laut yang telah berkembang dari “pertahanan pantai dekat” menjadi kombinasi “pertahanan laut dekat” dan “perlindungan laut jauh”. Postur kekuatan maritim Beijing beralih dari fokus tiga kekuatan laut terkoordinasi di laut regional menjadi melengkapi upaya yang sedang berlangsung tersebut dengan pembagian tenaga kerja lebih lanjut di mana peran dan misi PAFMM dan CCG telah diperluas untuk mengisi kembali di balik PLAN karena ini secara signifikan meningkatkan misi dan kehadirannya di luar negeri.

Laksamana Harry B. Harris, Jr., yang saat itu menjabat sebagai Komandan Komando Indo-Pasifik A.S., bersaksi pada Februari 2018 di hadapan Komite Angkatan Bersenjata Kongres A.S.: “Di Laut Cina Selatan, angkatan udara, angkatan laut, penjaga pantai, dan milisi maritim Tiongkok semuanya mempertahankan kehadiran yang kuat. Patroli dan latihan rutin memastikan kekuatan Tiongkok berada di dalam dan sekitar semua fitur, bukan hanya yang mereka duduki. Tiongkok secara rutin menantang kehadiran kekuatan non-Tiongkok, termasuk negara penggugat lainnya dan terutama A.S., sering kali melebih-lebihkan wewenangnya dan bersikeras kekuatan asing menjauh atau mendapatkan izin Tiongkok untuk beroperasi.”

Kapal penjaga pantai Tiongkok, kanan, melintas dekat anjungan minyak Tiongkok, Hai Yang Shi You 981, di Laut Cina Selatan pada Juni 2014. Vietnam menantang lokasi anjungan, mengatakan bahwa anjungan itu berada dalam zona ekonomi eksklusif 200 mil Vietnam. Beberapa minggu kemudian, Tiongkok memindahkan anjungan itu menuju Hainan. REUTERS

Di laut-laut dekat, Tiongkok mengerahkan CCG dan PAFMM dalam operasi zona abu-abu terhadap kapal dari tetangga maritimnya, serta A.S. pada tingkat yang dirancang untuk mencegah tanggapan yang efektif oleh pihak lain yang terlibat. 

Tiongkok telah menggunakan kekuatan ini untuk memajukan klaim kedaulatannya yang dipersengketakan dalam insiden laut internasional di seluruh Laut Cina Selatan, serta di Laut Cina Timur. Hal ini merongrong kepentingan vital A.S. dalam mempertahankan status quo regional, termasuk aturan dan norma yang menjadi landasan perdamaian dan kemakmuran.

Saat ini, kekuatan laut Tiongkok melingkupi beting Sandy Cay yang diklaim Filipina (dekat Pulau Thitu), di mana Tiongkok telah mempertahankan kehadiran di sekitarnya dengan sedikitnya dua kapal PAFMM sejak Agustus 2017. CCG secara berkala menantang administrasi Jepang di Kepulauan Senkaku. Kapal dan personel PAFMM dan penegak hukum maritim Tiongkok bekerja sama dalam pengusiran kontroversial pada 2014 terhadap kapal Vietnam dari perairan yang dipersengketakan di sekitar anjungan minyak Hai Yang Shi You 981 milik China National Offshore Oil Corp., penyitaan pada 2012 terhadap Scarborough Shoal dari Filipina, dan pelecehan USNS Impeccable pada 2009. 

Selama dua dasawarsa terakhir, unit PAFMM telah berpartisipasi dalam manuver Tiongkok pada 2015 di sekitar USS Lassen, pelecehan USNS Howard O. Lorenzen pada 2014, blokade Second Thomas Shoal pada 2014, pelecehan beberapa kapal survei dan pemerintah Vietnam; serta pendudukan dan pengembangan Mischief Reef, yang mengakibatkan insiden pada 1995 dengan Filipina.

REKOMENDASI

Sebagaimana ditekankan dalam Strategi Keamanan Nasional A.S. 2017, Tiongkok terlibat dalam persaingan berkelanjutan dengan Amerika — yang dipandang tidak sepenuhnya dalam keadaan damai maupun perang. Untuk terus menjaga kepentingan A.S. dan mempertahankan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, Angkatan Laut A.S. harus terus menambah jumlahnya, mempertahankan kehadiran yang kuat, dan — bersama dengan sekutu dan mitra domestik dan asing — mencegah agresi yang paling kukuh sekali pun dengan jumlah sistem serangan jarak jauh yang memadai. 

Angka sangat penting dalam menjaga kehadiran dan pengaruh di laut-laut vital: Bahkan kapal tercanggih sekalipun tidak bisa berada di lebih dari satu tempat secara bersamaan. Contoh gamblang: peningkatan persaingan strategis A.S.-Tiongkok di mana Washington bermain dari jauh. Cutter Penjaga Pantai A.S. difokuskan dekat perairan Amerika, jauh dari segala sengketa internasional, sementara Angkatan Laut A.S. tersebar secara global, dengan banyak kapal yang terpisah dari Asia Timur maritim menurut tanggung jawab, geografi, dan waktu. Sebaliknya, ketiga kekuatan laut utama Tiongkok tetap fokus terutama pada laut-laut dekat yang diperebutkan dan pendekatan langsung mereka, dekat dengan tanah air Tiongkok, cakupan rudal dan udara berbasis darat, serta saluran pasokan.

Personel Angkatan Laut dari Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok berpartisipasi dalam unjuk militer pada April 2018 di Laut Cina Selatan, tempat Tiongkok terus meningkatkan aktivitas agresif, termasuk membangun fasilitas militer di “pulau-pulau” buatan baru-baru ini yang dibangun di wilayah yang diperebutkan. REUTERS

Sementara itu, A.S. beserta sekutu dan mitranya harus meningkatkan upaya mereka untuk melawan kegiatan zona abu-abu erosif Tiongkok, yang saat ini menjadi fokus upayanya untuk memberlakukan hukum nasionalnya dan klaim kedaulatan yang dipersengketakan atas fitur dan ruang maritim yang mana tetangganya dan komunitas internasional memiliki hak yang sah.

Untuk membantu memperumit dan melawan paksaan maritim Tiongkok, seperti yang ditekankan dengan tepat oleh Laksamana (Purn) Harris, A.S. harus lebih menunjukkan kepemimpinan proaktif di Indo-Pasifik dengan berbagi lebih banyak informasi tentang ketiga kekuatan laut RRT, menekankan sifat kooperatif dari keamanan kolektif, dan mendorong sekutu dan mitra untuk berinvestasi dalam kapabilitas yang melengkapi kapabilitas A.S. Area yang sangat menjanjikan untuk memberdayakan pemangku kepentingan yang berpikiran serupa adalah lebih mengupayakan pendekatan kolaboratif terhadap kesadaran domain maritim yang membantu mereka memantau perairan dan ruang udara sekitar dan berbagi informasi yang dihasilkan. Membantu mitra yang kurang kapabel dengan perangkat keras dan pelatihan tidak hanya akan membantu mereka untuk lebih membantu diri sendiri dan meningkatkan kehadiran yang mendukung status quo tetapi juga untuk mengisi gambar operasional umum.

Selain itu, A.S. dapat memanfaatkan kelemahan dan kendala Tiongkok secara lebih efektif untuk membatasi perilaku negatif. Pada tingkat strategis, A.S. dapat membatasi kemampuan kekuatan zona abu-abu Tiongkok untuk beroperasi tanpa pengawasan dan dengan menyangkal keterlibatan, meski sama sekali tidak masuk akal, dengan mengungkapkan sifat asli mereka kepada publik dan mempertunjukkan tekad untuk memberlakukan konsekuensi atas tindakan yang melanggar hukum. 

  • Pertama, A.S. harus menunjukkan kesadaran yang lebih besar akan tindakan Tiongkok untuk mengubah perilakunya. 
  • Kedua, A.S harus mengomunikasikan konsekuensi dari tindakan yang tidak dapat diterima. 
  • Ketiga, A.S. harus memanfaatkan semua tempat yang relevan bagi komunikasi strategis. 
  • Keempat, A.S. harus menghadapi kekuatan laut Tiongkok secara holistik. Washington harus menyatakan secara jelas bahwa ketiganya — termasuk PAFMM — diharapkan mematuhi standar hukum, kecakapan pelaut, dan komunikasi yang diakui secara internasional yang sama seperti yang dipatuhi oleh kekuatan maritim A.S., termasuk Peraturan Tubrukan Internasional dan peraturan internasional lainnya tentang jalan laut.

Untuk mendapatkan kembali inisiatif operasional, A.S. harus lebih baik dalam mencegah dan menghukum segala penggunaan PAFMM oleh Tiongkok dengan cara yang membahayakan kepentingan A.S. untuk memecahkan keuntungan asimetris Tiongkok melalui eskalasi yang dikalibrasi sesuai kebutuhan. 

  • Pertama, A.S. harus menerima beberapa friksi dan memaksa Beijing untuk memilih antara de-eskalasi — hasil yang lebih disukai A.S. — atau bergerak menuju garis merah A.S. yang mana Tiongkok lebih memilih menghindarinya. 
  • Kedua, Washington harus mendukung sekutu dan mitranya di garis depan dalam menjaga Asia Timur maritim tetap damai dan terbuka bagi semua untuk membantu mereka sendiri dan juga kawasan tersebut. 
  • Ketiga, Washington harus mempertimbangkan peningkatan aturan pelibatan dan isyarat ke Beijing sesuai dengan hal itu. A.S. tidak boleh menoleransi segala upaya untuk mengganggu atau membahayakan keamanan, operasi atau pencapaian misi kapal pemerintah A.S. mana pun.
  • Keempat, untuk mendukung hal tersebut di atas, Washington harus mengembangkan berbagai macam konsekuensi yang kredibel termasuk opsi hukuman yang secara cepat dan kreatif mengenakan biaya yang cukup tinggi untuk melampaui keuntungan tidak sah yang diperoleh Tiongkok.  
saham